Definisi cerita fantasi

Cerita fantasi adalah cerita yang hanya ada dalam bentuk imajinasi, imajinasi, dan angan-angan pengarangnya dan diceritakan dalam plot biasa.

 

Contoh-&-Jenis-Jenis-Cerita-Fantasi-Anak

Biasanya cerita ini sedikit dibesar-besarkan, karakter atau konflik yang tidak realistis. Memang hal seperti itu akan membuat cerita ini menonjol bahkan disukai banyak orang.

Struktur cerita fantasi

Berikut adalah struktur cerita fantasi tersebut, yaitu:

Orientasi: Di ​​sini penulis memperkenalkan pembaca pada topik, karakter toko, dan plot kecil cerita.
Konflik: Bagian dimana masalah dimulai dari awal sampai awal masalah.
Solusi: Artinya, bagian ini adalah bagian terakhir dari masalah atau konflik yang Anda alami. Pembubaran bagian penentu yang mengarah ke akhir.
Koda: Bagian ini adalah kesimpulan dari cerita fantasi. Ending terbagi menjadi dua bagian, yaitu happy ending dan sad ending.

Jenis cerita fantasi

Berikut adalah jenis cerita fantasi, yaitu:

Kisah Fantasi Total

Adalah cerita yang seluruhnya disusun oleh Pencipta, termasuk karakter, lokasi, dan alur cerita.
Slice Fantasy Story

Merupakan cerita fantasi yang memunculkan unsur nyata, dimulai dengan nama, tempat atau peristiwa.
Cerita fantasi kontemporer

Pengaturan kontemporer adalah latar dalam periode tanpa tambahan masa lalu atau masa depan.
Cerita fantasi dari waktu ke waktu

Seiring waktu, dua atau lebih waktu yang berbeda dapat digunakan dalam sebuah cerita, seperti kuno dan modern.

Contoh cerita fantasi

Berikut contoh cerita fantasi, yaitu:

Tragedi di kamp

Suatu hari Nico mengajak teman-temannya untuk berkeliling hutan camp guna memecahkan teka-teki yang muncul disana. Ada banyak teman yang setuju dengan rencananya dan ingin melakukan perjalanan penemuan dengannya. Mereka adalah teman sekolahnya. Mereka adalah Nico, Tania, Risa, Dira, Zahra, Ayu, Rudi, Ratih, Lilie, Andri, Mita, Robby dan Tyas.

Keesokan paginya ketigabelas pergi ke hutan di mana perkemahan itu berada. Mereka berkendara ke sana dengan bus yang dipimpin oleh Nico. Setelah sampai di dekat hutan, mereka turun karena tidak ada jalur bus untuk masuk ke dalam hutan. Mereka juga pergi ke hutan yang dipimpin oleh Nico “SANG PROFESOR”. Setelah berjalan sedikit, Nico lupa ke mana harus pergi ke perkemahan. Karena Nico lupa jalan ke perkemahan, mereka tersesat dan salah jalan ke ngarai.

Setelah mendekati tebing, Nico dan kawan-kawan tidak mengetahui ada jurang di depan mereka. Hal itu membuat Nico terpeleset dan terjerumus ke jurang maut. Teman-temannya langsung membantu Nico dan Nico akhirnya keluar sebagai juara. Karena kejadian tersebut, Nico sangat ketakutan hingga berubah menjadi sebuah buku. Kemudian Tania segera mengambil buku tersebut dan membawanya.

Karena hari sudah hampir larut malam, mereka beristirahat. Ketika Dira pergi tidur, dia lapar karena dia belum makan apa-apa pagi itu. Kemudian Rudi memberikan bekal makanan kepada Dira dan menemani Dira. Setelah itu mereka semua tidur nyenyak.

Keesokan harinya mereka semua bangun dari tidurnya. Tania menyadari bahwa ketiga temannya tidak bersama mereka, yakni Ayu, Ratih, dan Mita. Kemudian Tania meminta teman-temannya untuk mencari Ayu, Ratih dan Mita. Karena panik dan tergesa-gesa, mereka tidak menyadari kalau Risa dan Dira ditinggal di sana. Ketika mereka agak jauh, mereka menemukan bahwa Risa dan Dira telah tertinggal. Kemudian mereka bergegas kembali ke tempat peristirahatan mereka tadi.

Sesampainya di sana ternyata Risa dan Dira tidak ada. Mereka segera mencari Risa dan Dira hingga menemukan desa terpencil di tengah hutan. Kemudian mereka meminta bantuan warga untuk menemukan teman mereka yang hilang. Kemudian penduduk menawari mereka salah satu rumah tempat mereka bisa beristirahat untuk mencari teman.

 

Semua orang tertidur setelah gelap karena mereka akan kembali besok untuk mencari teman mereka yang hilang. Kecuali Tania, Tania tidak bisa tidur karena memikirkan teman-temannya yang hilang.

Tiba-tiba, Tania mendengar sekelompok penduduk desa membicarakan rencana jahat mereka untuk membunuh Tania dan teman-temannya. Tania terkejut ketika dia berbicara tentang rencana jahat penduduk desa terhadapnya. Kemudian Tania segera berlari menuju teman-temannya yang sedang tidur dan perlahan membangunkan mereka. Setelah mereka semua bangun, Tania langsung menceritakan apa yang dia dengar sebelumnya. Mereka semua kaget dengan perkataan Tania. Dan akhirnya, mereka membuat rencana untuk menangkap warga yang memiliki rencana jahat terhadap mereka. Mereka semua sepakat akan menangkap warga dengan menggunakan salah satu temannya sebagai umpan, yaitu Tyas.

Keesokan harinya mereka melaksanakan rencana untuk menangkap warga. Pertama-tama, mereka mengucapkan selamat tinggal kepada warga untuk berjalan-jalan dan mencari pacar mereka yang hilang. Mereka juga meminta warga untuk menjaga Tyas yang sedang tidur karena lelah. Kemudian mereka bersembunyi dan melihat apa yang akan dilakukan oleh warga Tyas.

Setelah beberapa saat, mereka menganiaya warga dan melihat warga secara paksa mengeluarkan Tyas dari rumah dan membawanya ke suatu lokasi. Dan ternyata tempat ini merupakan tempat dimana pengorbanan dilakukan.

Sesampai di tempat tersebut, penduduk membunuh Tyas sebelum melakukan pengorbanan. Saat Tania dan kawan-kawan melihat hal tersebut, mereka berteriak histeris agar warga tahu bahwa Tania dan kawan-kawan sedang mengikuti warga. Kemudian warga langsung mengejar Tania dan teman-temannya. Tania dan teman-temannya lari dan mencoba melawan warga.

Akhirnya mereka berhasil mengalahkan warga dan setelah itu mereka mencoba menyelamatkan Tyas, namun mereka terlambat. Mereka semua menangisi kepergian teman mereka dan menyesal telah menjadikan Tyas sebagai korban pembunuhan terakhir.

Dari tiga belas yang menjelajahi hutan bersama, hanya delapan yang selamat, yakni Tania, Zahra, Rudi, Lily, Andri, Mita, Robby, dan Nico, yang masih ketakutan dan berubah menjadi buku. Setelah semuanya aman, Nico tiba-tiba kembali menjadi manusia. Ketika Tania melihat bahwa Nico berubah menjadi manusia, dia langsung berlari ke arah Nico dan langsung memeluknya. Nico yang tiba-tiba dipeluk oleh Tania kaget sekaligus bingung. Kemudian mereka segera kembali ke rumah masing-masing dan langsung melapor ke polisi tentang kejadian yang mereka ketahui.

AKHIR

vanila

Angin bernyanyi di malam yang gelap. Pohon pinus yang menjulang tinggi tampak tertawa ketika melihat peri ditangkap sebagai korban dari tuan serigala besarnya. Peri kecil berambut perak mencoba melarikan diri dari kelembapan lumpur yang mati.

“Arghh …”
Darah mulai keluar dari belakang punggungnya. Lumpur menggunakan kekuatannya. Sayap peri mulai menghilang tanpa terlihat. Rambutnya mulai menguning pucat, wajahnya kehilangan tanda peri yang dimilikinya. Dari dekat, sosok hitam itu mengamati mereka dalam diam.

“Aku tidak ingin menjadi manusia,” bisiknya dalam hati.

Peri berambut perak mengutuk kebodohannya dan mencari cara untuk menyelamatkannya. Otaknya bekerja sekeras mungkin. Bisa ditebak, peri hanya berubah 50% menjadi manusia karena dia bukan golongan elf murni. Dia bisa menggunakan transformasinya untuk berjalan sejauh 5 langkah bagi manusia.

“Ya, saya harus mencoba”
Menginjak kaki mungilnya. Sesak napas, dia harus mengisi banyak oksigen untuk mencoba lagi.

“Sh..ha..sh..ha aku bisa”
Mundur ke kaki mungilnya agar tangan dan tubuhnya bisa menggapai daratan.
Sosok di balik kegelapan tersenyum kecut melihat pertunjukan makan malamnya hari ini.

“Ya, ayolah, Vanilla,” serunya
Tangan mungilnya menempel ke akar pohon yang cukup kuat untuk membantunya.

“AYOOO VANILLA … SHH … AAHH”
Nafasnya terputus lagi, dia dengan kuat menarik kembali akar pohon.

 

“AA..HHH”
Kaki kanannya berhasil mendarat. Menengok ke belakang, tersenyum lemah melihat kakinya terselamatkan meski perjuangan belum usai. Tenggorokannya sangat kering, menelan air liur sebanyak peri mencoba menarik kembali kakinya.

“1 ..”
“2 ..”
“3 ..”
“ARHHHHHH … AYOO SPIRIT”

Tidak ada, kakinya belum bisa ditarik. Keringat membanjiri tubuh peri. Luka di punggungnya dengan cepat mengering. Mata Vanilla agak pusing.

‘Tidak! Saya tidak bisa pingsan, usaha saya akan gagal jika saya pingsan ”pikirnya kembali untuk berbicara
“Ayo, semangat Vanilla! AHHHHHHHHHHHHH… ”

Dia menarik begitu kuat hingga hampir berhasil. Vanilla tersenyum lembut sedikit lagi. Tubuh mungilnya bergetar hebat. Tidak ada lagi kekuatan yang dia miliki. Vanilla mencoba lagi mencabut akar pohon dan detik berikutnya menyelimuti mata Vanilla.

Angin bersorak, melihat perjuangan sia-sia Vanilla. Pepohonan berbisik keras atas kekalahan peri cantik berambut perak. Sosok gelap itu mendekati tubuh peri yang cantik. Matanya berkilat hitam. Tubuh proporsionalnya adalah impian setiap kali melihatnya.

Regan. Ya, raja Serigala di Hutan Orang Mati. Semua penghuni hutan tunduk padanya. Malam ini Regan entah bagaimana ingin membebaskan serigala-nya. Dia bisa mencium aroma Vanilla dari jarak yang sangat jauh. Dia pasangannya.

“Tapi kenapa peri?” Dia pikir pertama kali dia melihat peri berambut perak terperangkap di lumpur kematian.

Untuk waktu yang lama dia melihat gerakan para Elf, ada yang aneh baginya. Peri tidak bisa berubah menjadi 50% setelah memasuki Lembah Orang Mati. Sepertinya peri itu bukan bangsawan peri murni.
“Tapi kenapa dia berambut perak?” Dia berpikir kembali sambil berceloteh menanyakan tanda tanya di benaknya.

Setelah melihat usaha peri, hati Regan tersenyum bangga. Luna-nya tidak selemah yang kamu pikirkan. Dia bisa melindungi dirinya sendiri sampai batas terakhir.

Mendekati peri dan meniup mantra pelepasan untuknya.
‘Elefthérosi-katanya’. (Gratis)

Lumpur hitam pekat melepaskan kaki elf itu dan berubah menjadi air jernih lagi.
Dia mengambil Peri lalu pergi dengan kabar baik untuk Pack itu.

Gadis Hujan

Nama saya Anita, saya dikenal sebagai gadis hujan sekaligus gadis yang tidak beruntung.

“Pergi dari tempat ini!”
“Jangan kemari … nanti bajuku tidak akan kering!”
“Sial, pembawa hujan sialan!”
Cemoohan seperti itu adalah makanan sehari-hari saya.

Saya lahir dengan keunikan. Saya belum pernah melihat bagaimana matahari terlihat, betapa terang cahayanya dalam menerangi bumi ini. Hari-hariku hanya dipenuhi awan gelap yang membuat orang-orang disekitarku membenciku. Kulit saya pucat seperti mayat yang hidup kembali. Tatapanku tampak kosong dan dipenuhi dengan kesedihan. Saya sudah mencoba mendatangi orang-orang yang diyakini pintar dan memiliki kekuatan magis, tetapi tidak ada yang bisa menghilangkan keunikan saya.

“Ma, kenapa aku harus seperti ini .. kenapa harus aku?” Aku bertanya pada mama siapa yang mengemasi pakaianku
“Anita harus bersabar, mungkin ini cobaan dari Tuhan,” kata Mama dengan nyaman

Entah sejak kapan saya mendapat gelar wanita hujan, hanya ketika ayah saya masih hidup saya masih melihat matahari yang cerah. Tapi itu sudah terjadi begitu lama, aku bahkan tidak bisa mengingatnya lagi.

Di sekolah saya selalu dikucilkan. Tidak ada yang mendekati saya. Terkadang suasana sedih membuat saya merasa tertekan dan cuaca menjadi hujan lebat. Bahkan saat aku bahagia dengan ibuku, hujan juga turun. Jadi untuk meredam hujan saya jarang merasakan kesedihan dan kebahagiaan.

“Hei, Anita! Mau pulang bareng atau tidak?” Sapa pria jangkung dengan senyum ramah
“Aku … aku?” Kataku sambil menunjuk pada diriku sendiri
“Siapa lagi kalau bukan kamu… kamu hanya punya nama Anita di sini…” ucapnya
Pria itu bernama Reza, aku tidak pernah menyangka pria populer seperti dia akan menyambutku, bahkan tidak pernah terlintas dalam pikiranku dia akan mengajakku pulang bersama.

“Ta… tapi kalau kita pulang bersama, hujan akan merepotkan…” kataku
“Apa pengaruh hujan terhadapmu?” tanyanya bingung
“Memang kamu tidak pernah mendengar dari orang lain tentang aku yang membawa hujan?” saya bertanya
“kamu? Membawa hujan ?? Sangat keren !!!” katanya terkesan
“Tapi intinya sekarang kita pulang dulu!” tangannya menggenggam tanganku dan mulai berlari menuju tempat parkir

Pria yang aneh, dia populer tapi aneh. Tapi, dari sekian banyak orang yang saya temui, hanya dialah yang memuji keunikan saya, bahkan dialah yang pertama kali pulang bersama saya. Mungkin dia bisa menjadi teman pertamaku.

 

Kami mengenal satu sama lain, saya merasakan kehampaan saya akan kehadiran Reza dalam hidup saya. Tapi saya tidak melihat adanya perubahan cuaca di sekitar saya.

Hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan berlalu. Aku dan Reza menjadi sepasang kekasih. Dia menerima semua kekurangan saya, dia bahkan menjadikan kekurangan saya sebagai keuntungannya.
Tanpa disadari, saya melihat matahari terbenam dengan mata kepala sendiri untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Awan telah benar-benar menghilang dari langit, tidak ada tanda-tanda hujan. Saya sangat menikmati hidup. Bahkan ketika cuaca berubah normal, teman-teman sepertinya menerima saya dengan baik.

Namun, ini hanya terjadi beberapa bulan. Diriku yang tidak pernah menangis lagi menjadi pusat masalah bagi orang lain. Kekeringan melanda dimana-mana. Air berkurang, sumur mengering, mata air mengering.
Saya bahkan tidak tahu bagaimana itu bisa terjadi. Saya merasa semua ini bukanlah yang saya lakukan, tetapi semua orang berpikir secara berbeda. Semua orang mengira bahwa saya yang selalu bahagia adalah penyebab hujan yang tidak pernah turun.

“Sayang, aku ingin bicara denganmu,” kataku
“Apa yang kamu bicarakan, sayang?” Reza bertanya, yang menelepon saya dengan sayangnya menelepon saya
“Sebenarnya … aku ingin putus denganmu …” kataku tanpa ragu
“Kenapa tidak?” Panggilan berubah setelah saya mengatakannya
“Aku … akan menjadi wanita hujan lagi,” kataku

Saya juga meninggalkan Reza dan bersiap untuk pergi dan tidak akan bertemu dengannya. Tangisanku tak bisa dihentikan, Reza berusaha mengikutiku, tapi aku langsung naik bus kota. Sekali lagi saya melihat awan memenuhi langit dan jatuh seperti hujan. Saya sendiri yang dulunya bahagia, kembali mengalami kesedihan yang sangat menyakitkan. Akhirnya hujan lebat menjadi bahagia bagi orang-orang di sekitar saya yang menderita kekeringan. Aku sendiri gadis hujan lagi.

neraka

Banyak orang mengatakan bahwa neraka adalah tempat yang berapi-api dimana orang jahat disiksa selamanya setelah mereka mati. Bagaimana menurut anda?
Menurut pendapat pribadi saya, saya seperti orang lain. Menurut saya, api neraka ini sangat cocok untuk orang yang merugikan orang lain.
Namun pandangan itu telah berubah sejak hari itu.

Saya bekerja di sebuah perusahaan di Kota Tangerang. Jarak antara kantor dan rumah saya lumayan jauh, sekitar satu setengah jam, dengan medan yang cukup berbahaya dengan banyak truk besar yang melintas di dalamnya.

Saya pulang terlambat hari itu karena banyak laporan yang harus diisi. Setelah saya bersih-bersih dan mematikan lampu kantor, saya langsung menuju parkiran.
Setelah memasang headphone dan menyalakan musik dengan volume yang cukup, saya menyalakan mesin sepeda motor dan langsung pergi ke rumah.

Awalnya perjalanan saya berjalan mulus dan tanpa hambatan. sampai di jalur gelap dan jalan rusak lumayan, ada truk yang melaju cukup kencang tapi tidak terlalu kencang. Saya pikir truk ini sangat lambat. Setelah memastikan jalur mundur aman, saya langsung memacu motor saya dan mulai menyalip truk.
Sayangnya motor saya jatuh ke dalam lubang yang cukup besar dan saya kehilangan kendali. Saya jatuh tepat di bawah truk.
Pemandangan terakhir yang saya lihat adalah roda truk besar mendekati wajah saya dan setelah itu semuanya gelap.

Saya menyadari di mana saya jatuh. Saya ingat apa yang terjadi pada saya dan saya menyadari bahwa saya sudah mati. Tapi dimana itu? Ini bukan neraka atau surga seperti yang dikatakan orang-orang ketika saya masih hidup.

Ini seperti dunia biasa, lengkap dengan udara dingin, langit malam yang gelap, dan jalanan yang gelap dan rusak yang saya lalui.
Sepeda motor saya? Itu masih disana. Masih ada tanpa goresan sedikitpun.

Eh? Mengapa tidak ada gelembung? Saya segera memeriksa tubuh saya. Tidak ada gelembung sama sekali. Jika ya, mengapa sepeda motor saya juga ada di sini? Apakah saya belum mati? Banyak pertanyaan terlintas di kepala saya.

Setelah berpikir sejenak, saya langsung bangunkan motor saya yang terjatuh dan meluncur ke rumah. Kondisinya sangat tenang. Tapi saya tidak terlalu peduli. Saya memiliki terlalu banyak pertanyaan di pikiran saya yang belum terjawab.
Begitu pula saat saya sampai di jalan yang sudah cukup terang karena diterangi lampu jalan. Mengapa lampu jalan ini menyala? Bisakah seseorang menjalankan listrik di dekat sini? Begitu juga saat saya pulang. Listrik dan air masih digunakan. Tetapi karena sudah terlambat dan saya mulai lelah, saya mengakhiri hari itu.

 

Keesokan harinya semuanya masih sama. Saya juga mencoba menyalakan TV dan melihat apakah ada saluran TV yang berfungsi. Diduga dalam “dunia” yang sepi ini listrik, air, televisi dan internet tidak dapat digunakan. Tetapi setelah saya menguji semuanya, semuanya bekerja dengan sempurna.
Apa artinya? Bagaimana mereka bisa bekerja tanpa ada yang mengoperasikannya? Atau mungkin …

Saya mencoba berkeliling mencari makhluk hidup yang dapat saya temukan. Tumbuhan ada di sini, tetapi saya tidak dapat menemukan hewan atau manusia sama sekali.

Saya mencoba pergi ke restoran cepat saji di daerah Karawaci. Makanan tersedia dan baru dimasak. Saya mencoba mengambil ayam goreng dan memakannya, dan setelah memastikan bahwa ayam utuh itu segar, saya mencoba membuang ayam utuh.

Saya juga membalik hampir seluruh meja, memecahkan kaca, dan melemparkan berton-ton peralatan masak ke jalan. Jika teori yang ada dalam pikiran saya benar, hal-hal ini akan kembali seperti semula ketika saya meninggalkan tempat ini.

Saya mencoba berjalan-jalan selama beberapa jam dan kembali ke restoran. Kondisinya masih sama, kacau karena ulahku.

Setelah memastikan teori saya salah, saya langsung pergi ke restoran lain, mengambil makanan saya, dan pulang. Kalau terus begini, aku harus hemat belanjaan karena takut bahan-bahannya akan habis waktu.

Hari itu berlalu dengan banyak pertanyaan yang masih melekat di kepala saya. Setelah makan, saya langsung tidur

Saya kembali ke restoran tempat saya mengacaukan semuanya. Semuanya terlihat baru. Masakannya terlihat seperti sebelum aku mengacaukan tempat itu.

Apa artinya? Karena terkejut, saya berlari keluar dan berteriak dengan keras, berharap seseorang akan mendengarnya. Ternyata tidak ada yang menjawab.

Pada saat itu, saya mulai putus asa. Bagaimana saya keluar dari dunia ini tanpa makhluk hidup?
Ketika saya memikirkannya, sebuah menara tinggi mulai terlihat. Ini jalan keluarku ..

Setelah melakukan persiapan mental, saya melihat sekeliling untuk terakhir kalinya dan kemudian melompat keluar dari lantai 25 gedung tadi. Saya berpikir bahwa dengan cara ini saya bisa membebaskan diri dari dunia ini. Saya tidak akan terjebak di dunia konyol ini!

Saya terbangun di tempat saya jatuh. Tidak ada luka atau lecet sama sekali. Hari masih pagi saat aku bangun. Dan semuanya masih sama, sepi.
Setelah itu saya mengambil banyak “jalan” untuk keluar dari dunia ini, mis. B. melompat dari gedung-gedung tinggi, minum racun, menggantung di pohon. Semuanya selalu berakhir dengan cara yang sama. Saya bangun di tempat saya meninggal, berbaring di lantai tanpa goresan, dan selalu pagi ketika saya bangun.

Tidak ada cara untuk keluar dari dunia ini.

Jika Anda masih berpikir bahwa neraka adalah tempat yang ramai di mana orang-orang disiksa selamanya, Anda salah. Saya tidak tahu sudah berapa lama saya di sini. Saya tidak tahu sudah berapa kali saya mencoba untuk keluar dari dunia ini. Saya bahkan tidak tahu apakah saya waras atau apa.

Yang jelas setelah menulis semua ini, saya akan mencoba pergi ke gunung berapi Suah yang aktif di daerah Istimewa Yogyakarta. Mungkin aku tidak akan terbangun di tempat ini jika aku terjun ke lahar panas.

Teror terencana

Ada teror di sebuah kota di Amerika Serikat. Orang-orang jahat di kota tiba-tiba menghilang. Salah satu anak yang hilang adalah Alex. Alex adalah pemimpin orang jahat di kota. Orang tua Alex dan orang tua dari anak hilang lainnya tidak ingat pernah memiliki anak. Alex memiliki seorang kakak perempuan bernama Alice.

Alice dan teman-temannya di kota memperhatikan bahwa Alex dan yang lainnya tiba-tiba menghilang. Anda bertanya-tanya dari mana anak-anak itu menghilang. Ketika mereka bingung, mereka bertemu dengan seorang lelaki tua. Pria tersebut mengatakan kepada mereka bahwa mereka dapat mencari anak-anak yang tiba-tiba menghilang, tetapi akibatnya orang tua mereka tidak akan mengingat bahwa mereka pernah ada. Setelah mereka pikir mereka menyetujui kesepakatan itu. Pria itu mengingatkan bahwa kesepakatan mereka dimulai besok pagi. Setelah itu, mereka kembali ke rumah masing-masing dan bersiap untuk mencari anak-anak yang hilang.

Keesokan harinya mereka pergi sebelum orang tua mereka bangun. Mereka berkumpul di sebuah rumah kosong yang mereka ubah menjadi base camp. Setelah mereka semua berkumpul, Alice memberitahu teman-temannya kemana harus pergi. Setelah mereka selesai, mereka pergi menyebar ke tempat Alex dan teman-temannya biasanya terlihat. Saat Alice dan 3 temannya mencari, mereka bertemu

dengan seorang gadis kecil bernama Mary. Alice tidak mengenal Mary, tapi Mary mengenal Alice.

Mary berkata bahwa adiknya ingin bertemu Alice. Alice dan teman-temannya mengikuti Mary ke rumahnya. Dalam perjalanan ke rumah Mary, Alice bertanya-tanya siapa Mary dan apa maksud Mary yang ingin ditemui oleh kakaknya. Sambil dipenuhi tanda tanya, Alice dan yang lainnya tiba di rumah Mary. Saudara laki-laki Mary, Michael, sedang menunggu Mary di luar. Setelah itu Michael mengundang Alice dan teman-temannya ke dalam rumah dan menunggu di ruang tamu.

Kemudian Michael pergi ke kamarnya dan keluar dengan sebuah kotak biru. Kemudian dia menyerahkan kotak itu kepada Alice dan berkata bahwa mereka akan membutuhkan isi dari kotak itu. Ketika Alice mencoba membuka kotak itu, Michael melarangnya. Michael mengatakan untuk membuka kotak ketika mereka sampai di tempat teman-teman mereka berkumpul. Alice bertanya dari mana Michael mendapatkan kotak itu. Michael tidak menjawab. Mary berkata bahwa adiknya tidak tahu dari mana dia mendapatkan kotak itu. Setelah berterima kasih kepada Alice dan teman-temannya, mereka kembali ke base camp mereka.

Setelah sampai di base camp, teman-teman mereka sudah menunggu. Alice kemudian membuka kotak Michael. Isi kotak tersebut terdiri dari kartu yang dilingkari dan disilangkan di beberapa tempat, beberapa foto dan surat. Kemudian Alice melihat ke peta, ternyata tempat yang dilintasi adalah rumah anak-anak yang hilang, dan tempat yang dilingkari itu adalah beberapa panti asuhan diluar kota. Beberapa foto di dalam kotak tersebut ternyata adalah foto anak-anak yang hilang. Alice mengambil surat itu dan isi surat itu hanya kata-kata “Semuanya sudah diatur”. Alice tidak mengerti apa arti kata-kata ini. Hari sudah gelap dan mereka berpikir untuk beristirahat.

Saat subuh beberapa anak sudah bangun dan beberapa sudah selesai mandi. Seseorang mengetuk pintu dan seorang anak membuka pintu dan menemukan sebuah keranjang berisi makanan dan air minum. Kemudian dia membawa keranjang itu dan meletakkan keranjang itu di ruang tamu tempat mereka berkumpul. Setelah mereka semua sarapan, Alice melihat ke dalam keranjang dan menemukan ada empat kunci mobil dan secarik kertas kecil bertuliskan, “Ada di garasi”. Alice keluar dan masuk ke garasi di samping rumah tempat mereka tinggal. Ketika Alice membuka pintu garasi, ada empat mobil.

Setelah semua berbenah mereka pergi ke panti asuhan dengan kartu yang mereka dapatkan kemarin. Perjalanan ke panti asuhan memakan waktu dua jam. Setelah sampai di kota tujuan, mereka dibagi menjadi beberapa panti asuhan. Sesampainya di panti asuhan, mereka melihat bahwa anak-anak yang mereka cari ada di panti asuhan. Kemudian mereka pergi ke panti asuhan untuk menjemput anak-anak yang mereka cari. Setelah anak-anak tersebut masuk ke dalam mobil, mereka membawa pergi anak-anak yang tiba-tiba menghilang.

Kemudian mereka membawa pulang anak-anak tersebut ke rumah masing-masing. Ketika mereka sampai di rumah anak-anak, mereka menemukan bahwa rumah mereka semua kosong. Tiba-tiba semua televisi di rumah mereka menyala dan seorang laki-laki di TV berkata mereka bisa menangani apapun mulai dari anak-anak yang menghilang hingga panti asuhan. Pria itu mengatakan ada alamat di kotak surat. Kemudian mereka keluar untuk mendapatkan alamatnya di kotak surat. Alamatnya tidak terlalu jauh dari rumah. Kemudian mereka pergi ke sana dengan berjalan kaki.

Setelah sampai di alamat tersebut, ternyata alamat tersebut adalah sebuah pabrik. Lalu mereka masuk ke sana. Ada sebuah lorong yang sangat panjang seperti tidak ada akhirnya. Setelah mereka melewati aula, mereka menemukan sebuah pintu. Kemudian mereka memasuki pintu. Ternyata pintu tersebut menembus jalan di rumah mereka. Saat mereka semua keluar dari pintu, tiba-tiba pintu itu menghilang dan mereka memasuki rumah masing-masing dan keluarga mereka menyambut mereka seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Karena lelah, mereka pergi ke kamar masing-masing. Ketika anak-anak yang hilang memasuki kamar mereka, mereka menemukan sebuah surat. Isi surat itu berbunyi “Kalau tidak mau berubah, kami paksa ganti”. Anda tiba-tiba pingsan. Dan ketika mereka sadar sudah pagi di luar. Mereka langsung turun dan bertemu orang tua mereka. Situasinya kembali normal.

Baca Juga:

Rukun Iman Yang Pertama, Iman Kepada Allah, Pengertian, Fungsi, Ciri dan Dalil Naqli
Pengertian Ideologi Pancasila Menurut Ahli, Jenis dan Fungsi
Cara Mengatasi USB Device Not Recognized di Windows
Jasa Pembuatan Web Landing Page Terbaik
Cara Invite atau Tambah Teman di BiP Messenger