Heather Lois Mack dideportasi ke AS, dikontrol ketat oleh FBI

heather-lois-mack

Mantan terpidana kasus pembunuhan ibu kandungnya, Heather Lois Mack, 25 tahun, akhirnya dideportasi ke negaranya, Amerika Serikat, Selasa malam lalu (2 November).

Terpidana 10 tahun ini dideportasi usai menjalani hukuman di LPP Kelas IIA Kerobokan. Heather Lois Mack dideportasi bersama anak kandungnya yang berusia 6 tahun.

Selama proses deportasi, pejabat dari Biro Investigasi Federal (FBI) – badan investigasi utama Departemen Kehakiman AS – menemani Heather Lois Mack dalam perjalanan.

Bahkan, pihak Imigrasi dan Keamanan Penerbangan (Avsec) Bandara I Gusti Ngurah Rai mengaktifkan jalur khusus saat Heather Lois Mack dan rombongan FBI memasuki kawasan Bandara Gusti Ngurah Rai.

“Sesampai di Bandara Soekarno-Hatta, Heather Lois Mack melanjutkan penerbangan internasional dengan Delta Airlines DL7932. Pesawat akan lepas landas pada pukul 21:50. WIB dari Bandara Soekarno-Hatta ke Incheon, Korea Selatan kemudian ke Chicago, AS,” kata Jamaruli Manihuruk, Kepala Kanwil Kemenkum HAM Bali, Rabu, 3 November.

Menurut Jamaruli, deportasi dilakukan karena Heather Lois Mack terbukti melanggar Pasal 75 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian Jo. Pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan.

Heather dan anaknya telah diusulkan untuk dimasukkan ke dalam daftar jera Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.

“Heather Lois Mock telah diusulkan untuk dilarang seumur hidup. Sementara itu diusulkan agar anak tersebut dimasukkan dalam daftar tahanan enam bulan,” pungkasnya.

Heather Louise Mack dinyatakan bersalah pada 12 Agustus 2014 karena berpartisipasi dalam pembunuhan ibu kandungnya, Sheila von Wiese-Mack.

Hakim Pengadilan Negeri Denpasar memvonis Heather Louise Mack 10 tahun penjara. Namun, selama penahanannya, Heather menerima beberapa dekrit sehingga dia “hanya” menjalani hukuman penjara 7 tahun 2 bulan.

Pembunuhan itu dilakukan oleh kekasihnya yang bernama Tommy Schaefer. Saat itu mereka sedang berlibur di Bali.

Peristiwa itu terjadi di kamar 317 Hotel St. Regis, Nusa Dua, Kabupaten Badung, Bali. Peristiwa pembunuhan tersebut dilatarbelakangi oleh kekecewaan Tommy Schaefer terhadap korban yang tidak merestui hubungan asmara mereka.

Heather berusia 18 tahun saat itu dan sedang hamil. Yang lebih menyedihkan lagi, Sheila disemayamkan oleh tubuh Wiese-Mack di dalam koper besar dan di bagasi taksi yang sudah dipesan sebelumnya.

Takut ketahuan, kedua pelaku kabur lewat pintu belakang hotel menuju pantai. Sopir dan karyawan hotel yang menemukan koper berlumuran darah itu membawanya ke kantor polisi. Tommy sendiri divonis 18 tahun penjara atas kasus pembunuhan berencana. (jpnn / fajar)

Sumber :